Jurnal Asal | Opini Mini + Ulasan Santai

Event


Senin, 16 Oktober 2017

Sunrise Ala Bukit Panguk Kediwung Jogja

Beberapa waktu yang lalu, ada teman yang tiba-tiba mengajak main. “Ada acara nggak? Ayo sebelum Minggu main bisa, nggak?” Saya pun menjawab, “siap, keliatannya bisa”. Sengaja saya tambahkan kata “keliatannya”, ya biar terkesan punya acara walaupun gak ada sama sekali. Dan perlu diketahui pesan itu saya terima setelah jumatan. Jadi sudah jelas kalau yang dimaksud hari Sabtu besoknya.

Jarang-jarang sih teman bisa setegas ini. Karena kebanyakan bakal bingung bahkan sungkan untuk sekedar mengajak. Yap, saya hendaki. Saya turuti juga permintaannya untuk langsung ke Jogja sore itu. Gercep sekali ya? Hal ini terjadi hanya untuk acara bersenang-senang, hehe.

Oiya, saya dari Boyolali menuju Jogja bersama teman saya. Sampai Jogja pukul 19.00 langsung mampir ke masjid UGM. Di jogja menunggu kabar dari teman lain yang kebetulan cewek. Akhirnya, 4 orang berkumpul, satu lagi itu temannya si cewek itu.

Kita berunding mau ngapain aja, mau kemana dan kapan.Celetukan pertama yang terdengar adalah liat sunrise. Setelah browsing, ketemulah bukit panguk kediwung. Itu objek lumayan baru di daerah Bantul. Sepakat dengan bukit panguk kediwung, kita masih berdebat dengan waktu. Tapi namanya mau liat sunrise yang jelas pagi sudah harus sampai lokasi.

Malamnya kita nginep ber-empat di warnet café. Iya warnet, hehe. Dikarenakan yang nge-kost Jogja cuma 1 orang dan itupun cewek. Jadi, gak mungkin rame-rame nginep kost cewek, walaupun pingin juga.

Pagi buta kita mulai perjalanannya dari kota Jogja. Tidak terlalu jauh, sih. Hanya jalan lebih menanjak dan berlubang. Ditambah pula minimnya cahaya membuat tangan semakin akrab dengan rem. Dan dinginnya pagi hari bikin hati ini rindu akan pelukan.

Sekitar 1 jam perjalanan dari kota Jogja, ya masih jam 5 an lah. Kita masuk lokasi bayar HTM 3ribu/orang dan parkir motor 2ribu.


Terus apa yang bisa dinikmati di Bukit panguk kediwung?


Ya, yang utama itu hamparan hijau yang mempesona, kabut pagi yang membentang halus, dan sinar mentari yang mengintip malu. Lihat pemandangan kayak gini ditambah dengerin musik yang slow pasti tambah asik nih. Yang lagi favorit lagu dari Senar Senja-MenuaBerdua. Jangan akad pliss, bosen hehe. 


Kebetulan juga di sana disediakan gardu pandang dengan beberapa lokasi dan bentuk yang beragam. Akan lebih baik sih kalau ke sini pakai baju yang warna cerah, agar pas foto bisa lebih bagus. Untung kita sampai di sini lebih awal, jadi gak harus ngantre buat naik gardu-gardunya. Jadi, kalau emang mau lihat sunrise, mending datang lebih awal deh. Soalnya, walaupun masih baru sudah banyak yang mengunjungi kebanyakan anak-anak selfie holic gitu. Pasti lama. Mungkin ini saran aja sih, kalau datang ke sini  mending selain weekend. Biar bisa bener-bener nikmati pemandangannya.



Dan ini sunrise ala bukit panguk kediwung nya, hehe


Indah kan? Buruan buktikan aja deh.

Lokasinya masih satu kawasan dengan bukit buah mangunan dan hutan pinus imogiri -yang jauh lebih hits. Nah, Bukit Panguk Kediwung lebih masuk lagi melewati jalan yang sedikit sempit, yang masih belum rata. Tapi, gak terlalu susah, mobil pun bisa masuk.

Lebih jelasnya cek maps aja.


Untuk informasi lain, bisa juga dicari di Tripadvisor. Sudah banyak juga yang review kok. So, buruan jajal keindahannya. 

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

10 komentar

Wah spotnya menarik nih dan adem untu foto-foto heheheh

Yuk singgah ke kidalnarsis.blogspot.co.id

Balas

Nggak cuma spotnya, pemandnagan sekitarnya ternyata bagus juga ya alloh... waktu ke jogja saya nggak sempet ke situ, belom terlalu terkenal. ajdi baru mampir ke destinasi yg rame aja... aaaa... mau ke jogja lagiiiii...

Balas

bener adem ngeliatnya,
siap

Balas

iya masih baru, terus aksesnya juga belum terlalu diekspos soalnya masih dalam pembenahan kayaknya.

di-noted yak biar gak lupa hehe

Balas

Minggu lalu aku juga kesini, coba nanti aku post, karena waktu itu aku siang kesana. Kan, beda suasana siang.. Jadi pengen kesana lagi dipagi hari..

Balas

Kalau siang kabutnya gimana mas?

Ditunggu postingannya

Balas

Keren banget viewnya. Kayak lagi di atas awan. Syahdu banget liatnya. jadi pengin kesana D

Balas

iyak syahdu banget

Balas

Bagusss banget. Meski berawan gitu, tapi siluet dan gradasi cahaya juga pegunungannya kelihatan.

Balas

tapi kalau aslinya malah awan-awan sama kabut-kabutnya yang bikin terpukau

Balas

Mari berkomentar !
Terimakasih.